Sabtu, 04 September 2010

= EKSISTENSI SENI PERTUNJUKAN BETAWI DIKAMPUNGNYE SENDIRI ( Forum Kajian Budaya Betawi, Jumat, 06 Agustus 2010)

EKSISTENSI SENI PERTUNJUKAN BETAWI DIKAMPUNGNYE SENDIRI ( Forum Kajian Budaya Betawi, Jumat, 06 Agustus 2010)



PENGANTAR

Kajian kali ini sudah ke 14 kali,dan akan lebih dispesifikasikan pada problem kebudayaan atau kesenian Betawi yang menjadi tanggung jawab moral bagi kite generasi penerus Betawi. Karena kite berkeinginan setiap orang Betawi kudu tau ke-Betawian-nye, walaupun kite lebi mengedepankan kajian akan seni budaye Betawi, lain kali kite akanbahasmasalah sosial-politik Betawi.

Berkaitan dengan realitas seni budaya Betawi & sanggar-sanggar seni Betawi yang terlihat makin tenggelam diamuk gelombang samudra budaya asing dan daerah yang lebi kuat di Jakarta, makas aya mengajukan topik kajian kita adalah tentang nasib seni pertunjukan Betawi dikampungnye sendiri. Apalagi sekarang ini LKB lebi perduli pada sanggar-sanggar binaannya. Sekarang ini LKB telah menata menejemen sanggar melalui pembuatan Akte Notaris dan kelengkapan administrasi yang dibutuhkan untuk berhubungan dengan pihak lain. Hal ini bagi LKB merupakan kerja nyata dan berkaitan dengan terbukanya peluang akan mementaskan seniBetawi dalam ruang danwaktu tertentu dengan pihak-pihak yang perduli pada senibudaya Betawi. Kita akan pertanyakan, mau dibawa kemana sanggar-sanggar seni Betawi atau bagaimana seharusnya seni pertunjukan Betawi bisa terus dipertahankan dalam dinamika pergulatan kesenian di era modern ini.

Alhamdulillah kali ini mulai adapenyadaran akan realitas,bahwa seni budaya Betawi harus siap tampil dengan segala kemampuan dan perlengkapan serta persyaratan yang dibutuhkan. Sanggar seni Betawi yang perduli akan ikut bersama memperbaiki dan melakukan perubahan baik disegi menejemen, kualitas seni dan kemampuan mengadaptasi tuntutan jaman.

Saya merasa terpanggil ketikateman-teman dari Batak (Sumut)bilang bahwa setiap suku bangsa harusdipertahankan dengan rasa cinta kepada kebudayaan yang hidup dan menjadi warisanyang akan memperkaya kebudayaan nasional. Mereka eksis dan kompak karena mereka mencintai suku-nya, merasa memiliki kebudayaannya. Bertahan tidaknya seni budaya disebabkan rasa cinta tersebut, begitu kata mereka. Lihat saja Festival DanauToba yang sudah meluas menjadi even internasional selain didukung masyarakat lokal dan domestik. Ini menjadi inspirasi dan motivasi saya untuk mengajak semua orang Betawi mencintai ke-Betawi-an dalam berbagai aspek kehidupan yang telah diwarisi oleh pendahulu kita.

Harapan saya, semua penggiat seni, seniman dan budayawan Betawi begitu mencintai Betawi dan mengajak semua orang Betawi juga mencintai Ke-Betawiannya, sehingga kita merasa wajib menjaga kelestarian budaya Betawi dan akan terus hidup serta berjaya dikampungnyasendiri (DKI Jakarta), Semoga harapan ini terwujud.=matharMoehammadkamal

SAPARUDIN UWO (Sanggar ManggarKelapa-Kemang)

Kesempatan bagi sanggar-sanggaruntuk bisa jadikan seni pertunjukkan sebagai jajanan/makanan bagi masyarakat Betawi dan Jakarta umumnya, harus menjadi niat bersama. Kita harus tampilkan kebolehan karya seni Betawi agar di Jakarta kita tetap dikenal.Ruang publik yang tersedia harus jadi tempat menampilkan seni budaya Betawi. Sebagai kesenian tradisional, Betawi harus mampu mencari peluang tampil di kampungnya sendiri. Dengan seringnya ditampilkan, seni Betawi akan membuat orang makin mengenal dan mencintai. Kita sekarang berhadapan dengan seni modern yang menjadi tantangan agar kita terus berkreasi.

Dengan kepedulian,maka peranan seni Betawi akan nyata terangkat dan kita akan menjadikan seni budaya modern sebagai saingan yang harus diimbangi dengan karya nyata. Dengan begitu kita bisa menghambat arus deras seni modern dari barat untuk tidak menguasai ruang kebudayaan di Jakarta. Dengan seringnya tampil, kesenian Betawi di khalayak ramai,sedikit demi sedikit akan menghambat budaya barat, karena biar gimana juga seni budaya barat bertentangan dengan sikap & budaya kita. Jadi kita lawan seni budaya barat-modern dengan budaya lokal yang terus menerus ditampilkan.

Sanggar Manggar Kelapa di Kemangterus mengkampanyekan seni Betawi dengan membikin 5 x Festival Palang Pintu.Tujuannya selain untuk mengangkat seni Betawi juga memperkenalkan pada turis mancanegara di Kemang yang dikenal tempat kumpul turis asing. Dari pertunjukan ini kita terus berharap peningkatan kesenian Betawi secara kualitas dari sisi pertunjukannnya. Kita juga harus berani mengadakan perbaikan dan perubahan dari segi busana, tampilan, koreografi dan pernik-perniklain agar menarik dan bisa mencapai nilai jual tinggi. Saya bangga pada teman-teman sanggar yang mau tampil bersama walau harga "tanggapan"nya tidak mahal. Itu artinya ada kesamaan semangat juang dalam menjaga kelestarian dan peningkatan kesenian Betawi. Saya berharap,marilah kita sama-sama membuat rumusan untukbisa menjadikan seni pertunjukan Betawi lebih eksis selamanya. Terutama pada generasi penerus agar jangan berfikir komersialnya saja. Harus ada sikapmencintai kesenian Betawi. Kitalihat Tanjidor, Lenong,Gambang Ranca,Rebana Biang dan Samrah, yang sulit meregenerasi.

Saya teringat kata Alm.H.Bokir padaM'ah : "Ma'ah, kalo ada orang Betawi ga punya duit atawa kurang duitnyemao nanggap lu, jangan ampe lu tulak, kudu lu terima. Karena kalo sampedie mati gak sempet liat kesenian Betawi, itu berarti lu punya dosa"

Jadi jangan sampe ada orang Betawi ga bisa nikmatin dan nonton kesenian Betawi dan die ampe mati gak ngerasain.Kite bisa berdosa semuanya. Untuk itu harus selalu dibuat even tertentu,seperti festival, walau sekarang harus ditata secara professional, sehingga merubah pakem tampilan. Dalam lenong, diupayakan supaya bikin cerita lucu dan gebuk-gebukan aja agar penonton terhibur. Dalam gambang kromong dipaksa nyanyikan dangdut agar orang yang gak suka gambang akhirnya jadi suka. Ironis memang nasib seniBetawi kita.

BACHTIAR (Sanggar Si Pitung)

Yang paling urgent dalam melestarikan seni budaya Betawiadalah keterpanggilan & kecintaan atau pertanggungjawaban moral terhadap warisan kesenian Betawi. Tanpa itu omongkosong kita bisa eksis dikampung sendiri. Termasuk juga keperdulian pemerentahdan tokoh-tokoh Betawi pada seni budaya Betawi. Kita gak ngiri pada Wayang Orang Bharata dan Miss Tjitjih yang punya gedong pertunjukan sendiri dan dibantu pemerentah. Bertahun-tahun kite berteriak baru sekarang ada rencanabikin gedong kesenian Betawi.

Belum lagi kita bicara media. Di era otonomi daerah, kita kudunya bisa ditampilkan jadi bagian dalam isi kegiatan diTV. Kite gak pernah kebagian dan ditampilkan secara utuh. Ini juga salah satu yang lambat laun akan membuat seni Betawi punah. Untuk bisa tetap eksis, sanggar saya gak kudu nunggu bantuan pemerentah yang kalo ditelusuri nyakitin ati. Kite juga gak bisa nunggu bantuan dari lembaga-lembaga laen, karena untuk kesitu sulit, judulnye harus dengan proposal. Lha ... kite kecebur sumur mau minte tulung kudu ajuin proposal, bakalan kelelep terus. Saya di sanggar Si Pitungharus berjuang terus dan ingin mengajak semua ikhlas memperjuangkan seni budaya Betawi. Misalnya,kalo latian kite tekenin masalah bayaran, kasihan orang yang gak punya duit pas bayaran pasti gak datang latian. Di sanggar saya yangpenting kudu ngaji dan orangnya harus waras.

Dengan ikhlas, saya bisa kembangkan sanggar saya menjadi lebih manfaat dengan banyaknya tanggapan dalam palang pintu, baik hajatan atau even tertentu. Saya juga kembangkan seni Lenong dan Samrah yang Alhamdulillah sampe gini ari gak pernah dibantu pemerentah. Saya menilai, pada dasarnya yang menghancurkan seni budaya Betawi bukan orang luar, tapi orang dalem Betawi sendiri. Orang luar bisa gak peduli, tap orang Betawi malah masa bodo. Saya berharap pakem seni Betawi tetep dipertahankan tapi juga harus ada yang dikembangkan lebih atraktif dan kreatif sehingga menarik orang yang menonton. Kita usahakan menggunakan media televisi dalam melestarikan seni Betawi, karena sangat efektif dan ditonton banyak orang. Kite harus tuntut seni Betawi harus sering ditayangin di TV-TVswasta yang banyak dan berdomisili diJakarta (Betawi).

Sebenarnya seni Betawi gak kurangpanggung kalo Ormas-OrmasBetawi yang banyak jumlahnya juga ikut melestarikanseni Betawi dengan memberikan kesempatan. Setiap acara Ormas Betawi, kite liatlebih dominan pada dangdut, ogah pada seni Betawi, ini fakta. Ini kan artinyeorang Betawi tidak memberi tempat terhormat pada seni Betawi. Seni Betawicuma diperhatikan setaon sekali pada HUT Jakarta, dan cuma beberapa hari saja koq. Dinas-dinas Pemerentah dalam HUT Jakarta juga gak pake sanggar-sanggar seni Betawi, die pake orang luar Betawi. Apalagi sanggar-sanggar atau EO-nya punya orang dalem Dinas sendiri !!! Sudah waktunye tokoh Betawi dobrak kebiasaan Dinas Kebudayaan dan Sudin-Sudin di 5 wilayah kota yang gak kasih peran pada sanggar seni Betawi. Ini sama dengan KKN dan kudu dilaporin ke pihak berwajib.

Sambil menunggu ada tokoh Betawi yang mau dukung secara ikhlas moril materil, kite harus terus berusaha menjaga kelesatrian seni budaya Betawi sekemampuan kite. Kite gak bole lemah terus, kite bangkitin ke-Betawian kite dan rebut peluang dan ruang di kota Jakarta untuk terus tampilkan seni Betawi.

AMSAR A.DULMANAN (pengamatKe-Betawian)

Betawi agak terpinggirkan karena hanya diperalat oleh satu kepentingan. Saat lalu kita bikin gerakan Kongres Rakyat Betawi. Kita harus rebut Provinsi DKI Jakarta menjadi tempat tampilnya pemimpin Betawi. Kita usung harus Betawi Gubernurnya (saat itu 2003) dan akhirnya terwujud, tapi gak keliatan bukti perdulinye ame Betawi. Kegelisahan sanggar seni Betawi sudah jadi hal biasa karena sudah merata dan gak ditanggapi. Saya tangani sanggar anak-anak "Si Jabrik". Saya juga merasa penting untuk dilakukannya kemasan baru dan bagus dari seni Betawi.Butuh kreatifitas tentang problematika yang ada dan kita melihatnya sebagai tantangan. Harus ada juga perubahan dalam sanggar seni Betawi dalam isi seni Betawi. Selama ini klasik atau usang yang itu-itu saja.Dibutuhkan pemahaman kreatifitas dan mengolah isi seni budaya lebih luas agar bisa ditampilkan lebih baik lagi. Harus ada kemampuan mengolah isi seni budaya yang diaktualkan.Harus ada kewajiban merubahnya.

Selama ini kita juga melihat aspek menejerial belum rapih.Hal ini diabaikan oleh penggiat seni atau pemilik sanggar. Apresiasi ini harus diselaraskan dengan perubahan kota Jakarta yang makin pragmatis. Sikap dan perilaku kita terhadap keadaan dan produk budaya luar akan melupakan kita pada seni tradisional Betawi. Budaya Betawi sekarang cuma menjadi ingatan selintas-selintas saja. Contoh, dalam hal kuliner. Waktu saya selametan rumah,saya sediakan nasi uduk dan semur jengkol. Orang-orang protes dan saya diketawain.

Dalam menjaga keutuhan pelestarian seni budaya Betawi yang sangat penting adalah sikap profesionalisme. Disamping kemandirian sanggar yang tidak tergantung pada bantuan semata, tapi berpacu dengan waktu untuk berkreasi dan mencari tempat pementasan. Tapi kita juga harus tanya dan minta Pemprov.DKI Jakarta dalam pendanaan pelestarian seni budaya Betawi. Kalu gak ditanggapi,bila perlu kita mobilisasi massa menuntut hak kebudayaan Betawi. Kenapa tidak?

Yang tak kalah penting adalahkemampuan kualitas kompetetif dan rivalitas dari seni budaya daerah yang sudaheksis di Jakarta dan secara professional telah menjadi budayanusantara/nasional. Bagaimana dengan Betawi ? Kita juga harus mampumengembangkan perilaku kemandirian sebagai tuntunan sosial dalam pembentukan karakter pejuang. Di Betawi terlihat solidaritas sangatlemah, sehingga kita sulit membangun kekuatan berkesenian yang bisa teruseksis di Jakarta ini. Semua ini perlu study lebih mendalam sehingga kita siapmelakukan perubahan yang dimulai dari perubahan menejerial. Ke depan akan bisamenjadi potensi massif ke-Betawian dengan membawa pendidikan sosial bahkanmenjadi pendidikan ahlak sosial bersama.

IMRON TAUFIK (Rebana Biang )

Kondisi makin payah. Rebana biang hanya tampil sesekali saja. Memprihatinkan, apalagi seni ini hanya warisan turun temurun. Engkong saya nurunin ke babe dan terus ke saya. Sebenernye masih pengen terus bergerak tapi apa daya. Seharusnya seniman Betawi punya jiwa seni tinggi, jangan ngeliat duit melulu. Selama ini orang keluar masuk seni rebana biang karena duit. Sanggar saya bisa bertahan karena juga produksi alat-alat rebana dan marawis, tapi saya tetep perjuangkan agar Rebana Biang bisa eksis sebagai seni Betawi. Mudah-mudahan banyak orang Betawi termotivasi.

HAMDANI

Inginnya semua sanggar bisamanggung. Jangan seperti di Setu Babakan, yang manggung itu-itu aja. Banyak grup yang ditampilin keliatan gak kuasain kesenian Betawi tapi dipaksain. Kayaknya Sudin Kebudayaan punya kerjaan. Ada juga walaupun grup yang tampil lain-lain, tapi orangnya itu-itu juga. Ini perlu ditanya ke Dinas Kebudayaan, kenapa begini ???

BANG YASIN (Sanggar Ondel-ondel)

Seni pertunjukan ondel-ondel hanya seni Betawi yang diabaikan. Seni ini bertahan karena turun temurun, kesempatan maen sulit banget apalagi dines, gak peduli banget. Belum ada bantuan selama ini. Kalo ada yang bertahan karena jiwa seni dan cinta Betawi. Untuk jagain seni ondel-ondel, saya bikin alat sendiri, sederhana tentunya, karena gak ada bantuan sama sekali. Saya cinte seni Betawi.

Mpo TATI (Gambang Kromong)

Saya sering kecewa, pada LKB dan Pemda yang belon peratiin grup gambang kromong. Kite cinte seni Betawi, tapi kudu dikasi peluang tampil. Kapan ? Semua orang Betawi kudu peratiin,jangan dilupain.

YAMIN AZHARI (Teater Pangkeng)

Masalah kita dari dalam adalah jiwa seni dan cinte Betawi. Kalau teater sumbernye dari barat, tapi kite harus pelajarin. Jadi tampilan cerite Betawi bisa dibikin modern, biar lenong mungkin yang agak tradisional. Kalo dalemnye bagus, keluarnya pasti bagus. Kita harus kembangkan kreatifitas teater rakyat menjadi teater modern dengan mengkombinasi pakem tradisional dengan teori teater barat.

ADAMIRI (Samrah)

Masalah utama adalah dana. Kita juga kurang tanggapan/panggilan.Untuk mempertahankan warisan seni Betawi ini harus terobos media TV. Dengan begitu akan disosialisasikan kesenian Betawi lebih luas. Samrah sulit berkembang karena terbatasnya orang mau gabung main samrah.Juga karena lagu-lagu klasik (ketuaan) dan sedikit sekali. Diharapkan banyak diadakan festival agar samrah bisa terus tampil dan seni Betawi akan terjaga selalu.

ZARKASY (PPS Putra Betawi)

Kita gak pernah kompak dan solidaritas kita lemah. Saya jaga seni silat Betawi dengan masuk IPSI dan sebagai pengurus IPSI saya terus perjuangkan silat Betawi bisa terus eksis.Selanjutnya kita tumbuhkan semangat jagain warisan budaya kita. Selain itu kekompakan dan solidaritas harus terus ditingkatkan agar kita semakin kuat dikampung sendiri.

SATIRI (Sanggar Busana Betawi)

Kita prihatin cara berbusana Betawi tak lagi diperhatikan dengan serius. Abang & None Jakarta jarang sekalia jak sanggar-sanggar. Ada imej ga modern dengan busana Betawi, jadi jarang orang Betawi mau kembangin sanggar busana Betawi. Memang busana Betawi ada pakem ada aturannya. Usaha busana Betawi sebenarnya selain menjaga budaya tradisional, juga gak bakal merugikan. Dari segi bisnis oke-oke saja kok. Kita harus berjuang dan menciptakan kreasi yang bagus sesuai dengan pakem asli agar busana Betawi bisa diterima lebih luas.

H.TATANG HIDAYAT, SH. (Ketua UmumLKB)

Alhamdulillah baru periode ini LKB ada kajian budaya Betawi dan sangat serius mengulik serta menjaga budaya Betawi. Kalo tengok masa lalu, sanggar seni Betawi hanya bisa mengeluh. Hari ini kita ajak mereka untuk bangkit merebut masa depan lebih baik,Seni Betawi lenyap jika sudah tidak ada yang tanggap lagi dan tidak ditonton lagi. Maka kita harus upayakan pementasan seni Betawi. Kita berhadapan dengan derasnya budaya luar dan kalau kita tidak berbenah diri maka kita akan punah.

Untuk itu LKB tampil menata sanggar seni Betawi agar fungsi pelestarian budaya Betawi akan terus berjalan. Selain itu dalam peningkatan kualitas dan asas profesionalitas, LKB akan mengadakan pelatihan baik menejemen dan keseniannya. Dengan begitu LKB akan mampu mengembangkan budaya Betawi secara total, siap berkompetisi dan selalu tampil berkualitas. LKB sekarang tidak mengandalkan Pemerintah, karena mereka seharusnya WAJIB-NGERTI KEWAJIBANNYA, untuk itu LKB terus kerjasama dengan perusahaan-perusahaan besardengan memanfaatkan CSR- CSR mereka yang bisa kita gunakan untuk meningkatkan kualitas seni budaya Betawi.

Saya berharap kajian ini bisa jadi masukan untuk tujuan meningkatkan kualitas seni budaya Bedtawi dan sanggar-sanggar seni Betawi dapat tampil lebih baik sehingga kita jadikan Jakarta sebagai tempat kita, sebagai tuan rumah bukan sebagai tamu saja. Untuk itu harus ada niat dan kerja keras dan rasa bangga menjaga kelestarian seni budaya Betawi.

PENUTUP

Saya tidak membuat kesimpulan,karena diskusi ini akan dikembangklan lebih jauh untuk direkomendasikan kepada LKB agar karya nyata pemikiran sebagai konsep dasar pengembangan sanggar seni Betawi dalam binaan LKB akan bisa dijadikan pedoman (matharMoehammadkamal,17/8-2010)



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar